Idris Sardi dan Filosofi “Teng Manuk Teng Anak Merak Kukuncungan”

Idris Sardi dan “Biola Maut”

Idris Sardi (lahir di Batavia, Hindia Belanda (sekarang Jakarta), 7 Juni 1938 – meninggal 28 April 2014 pada umur 75 tahun) adalah seorang pemain biola Indonesia. Ia adalah anak dari pemain biola Orkes RRI Studio Jakarta, Bp. Sardi.

Pada usia enam tahun, pertama kali mengenal biola. Pada umur sepuluh tahun ia sudah mendapat sambutan hangat pada pemunculannya yang pertama di Yogyakarta tahun 1949. Boleh dikatakan sebagai anak ajaib untuk biola di Indonesia, karena di usia muda sekali sudah lincah bermain biola.

Tahun 1952 Sekolah Musik Indonesia (SMIND) dibuka, dengan persyaratan menerima lulusan SMP atau yang sederajat. Pada tahun 1952, Idris Sardi baru berusia 14 tahun, sehingga ia belum lulus SMP, namun karena permainannya yang luar biasa ia bisa diterima sebagai siswa SMIND tersebut. Bersama temannya yang juga pemain biola, Suyono (almarhum) namun bukan anak ajaib, yang lebih tua 2 tahun merupakan dua orang siswa SMIND yang berbakat sekali.

Pada orkes slswa SMIND pimpinan Nicolai Varvolomejeff, tahun 1952 Indris yang masih memakai celana pendek dalam seharian duduk sebagai concert master pada usia 14 tahun, duduk bersanding dengan Suyono. Rata-rata siswa SMIND berusia di atas 16 tahun.

Guru biola Idris waktu di Yogyakarta (1952-1954) adalah George Setet, sedangkan pada waktu di Jakarta (setelah 1954) adalah Henri Tordasi. Kedua guru orang Hongaria ini telah mendidik banyak pemain biola di Indonesia (orang Hongaria adalah pemain biola unggul).

Ketika M. Sardi meninggal, 1953, Idris dalam usia 16 tahun harus menggantikan kedudukan sang ayah sebagai violis pertama dari Orkes RRI Studio Jakarta pimpinan Saiful Bahri.

Pada tahun 60-an, Idris beralih dari dunia musik biola serius, idolisme Heifetz, ke komersialisasi Helmut Zackarias.

Seandainya dulu Idris Sardi belajar klasik terus pada tingkat kelas master dengan Jascha Heifetz atau Yahudi Menuhin, maka ia akan menjadi pemain biola kelas dunia setingkat dengan Heifetz dan Mehuhin. Namun, meskipun dia belum pernah belajar biola di luar negeri, ia tetap setingkat dengan Zacharias.

Orang Indonesia yang pernah belajar dengan Haifetz adalah Ayke (Liem) Nursalim, kini keadaannya tidak dapat main biola lagi akibat kram pada jari-jarinya, dan merupakan wanita pemain biola Indonesia yang pernah terpandang (dulu di usia 4 tahun/1955 di Yogyakarta sudah main di orkes).

Darah Seni Mengalir Pada Anak

Ia adalah ayah dari pemain film Santi Sardi dan pemeran muda Indonesia Lukman Sardi dari pernikahannya Zerlita. Setelah perceraiannya dengan Marini, Perkawinannya yang ketiga adalah dengan Ratih Putri.

Idris Sardi mempunyai seorang murid yang telah sukses menjadi violis perempuan papan atas Indonesia, yaitu Maylaffayza Wiguna. Ia juga pernah terkenal karena memiliki tanda nomor kendaraan “B 10 LA” yang dapat dibaca “biola”. Setelah hal ini dipublikasikan secara luas, ia merasa tidak nyaman karena menjadi perhatian masyarakat ke manapun ia pergi. Karena hal ini Sardi mengganti nomor kendaraannya dengan nomor biasa.

Ini sesuai dengan Filosofi Sunda “Téng manuk téng anak merak kukuncungan” yang artinya anak akan selalu mencontoh kepada ayahnya.

Meninggal dunia pada tanggal 28 April 2014

Dikutip dari REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA,  Pemain biola kawakan Indonesia, Idris Sardi, dikabarkan meninggal dunia tadi pagi jam 07.25 di RS Meilia, Cibubur. Idris Sardi adalah ayah dari aktor layar lebar Lukman Sardi. Ia juga merupakan guru dari violis perempuan papan atas, Maylaffayza Wiguna.

Sebelumnya, Idris Sardi sudah dikabarkan dalam kondisi kritis dan mendapat perawatan di rumah sakit. Menurut pengamat musik Amazon, Idris Sardi yang sudah menderita sakit cukup lama ini dirawat di kediamannya di kawasan Beji, Depok, Jawa Barat (Jabar). ”Saat ini beliau dalam kondisi kritis dan dirawat di salah satu rumah sakit di Jakarta,” ungkap Amazon yang tidak bersedia memberitahu di rumah sakit mana Idris Sardi dirawat.

”Mohon doanya yang tulus dari seluruh masyarakat Indonesia. keras. Doakan agar Allah SWT mengangkat penyakitnya, memberikan kesembuhan dan tetap berkarya mengawal generasi pencinta musik Indonesia. Amin,” imbuh Amazon yang hanya mengirimkan foto musisi legendaris itu terbaring lemas dengan mengenakan nafas buatan dan jarum infus menempel di tangan kanannya.

Iklan

Tentang djadja

Seorang hamba Allah, ayah, suami, kepala rumah tangga (Commander In Chief), praktisi pendidikan, manajemen dan telematika yang mencoba merunduk di ladang ibadah
Pos ini dipublikasikan di Film, Lagu, Pribadi, Tokoh dan tag , , , , , , . Tandai permalink.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s